Nelayan Temukan Drone Selam Mata-mata Cina di Perairan Strategis Sulsel

Seorang nelayan menemukan drone kapal selam yang diduga milik negera Cina, di kawasan perairan strategis kepulauan Sulawesi Selatan.

Kendaraan bawah air tak berawak atau UUV itu ditemukan pada 20 Desember, namun baru dilaporkan enam hari kemudian. Drone itu memiliki panjang 225 sentimeter, dengan lebar sayap 50 Cm dan antena trailing sepanjang 93 Cm.

Menyadur ABC News Jumat (01/01), Pakar keamanan, drone pengintai atau mata-mata tak bertenaga ini berteknologi tinggi, dan dikenal sebagai pesawat layang dan mengandalkan propulsi daya apung variabel.

Malcolm Davis dari Australian Strategic Policy Institute mengatakan penemuan ini harus diperhatikan karena UUV ditemukan di rute maritim penting yang menghubungkan Laut Cina Selatan ke Darwin.

You might also like

error: Content is protected !!