Kasus Intimidasi dan Pengancaman Wartawan Oleh Oknum Kades Di Pesawaran Masuk Tahap Penyelidikan

Kasus Intimidasi dan Pengancaman Wartawan Oleh Oknum Kades Di Pesawaran Masuk Tahap Penyelidikan

 

Metrodeadline.com
Pesawaran- Diberitakan sebelumnya kepala Desa Bagelen Kabupaten Pesawaran melakukan intimidasi dan pengancaman terhadap beberapa awak media, yang hendak konfirmasi perihal pungutan liar terhadap warganya yang bertugas mengontrol air Sawah atau ili – ili berbuntut panjang.

Pasalnya atas Perbuatan yang dilakukan oknum kades sudah melampaui sifat yang tak wajar bagi seorang pemimpin di Desa nya. Buntut perilaku yang dilakukan oknum kades yang sudah mengintimidasi dan mengancam serta arogan terhadap jurnalis yang hendak komfirmasi, kini berlanjut ke ranah hukum dengan melaporkan kades ke Mapolres Pesawaran.

Kuasa hukum dan penasehat hukum Forum Pers Independent Indonesia (FPII) ,DR (Can) Nurul Hidayah SH.MH I Selaku kuasa Hukum Herizon Pelapor, yang menerima intimidasi dan ancaman dari Oknum kades Bagelen Merdi Pramanto S.kom angkat bicara bahwa kasus ini sudah laporkan dengan Nomor laporan(LP/B/360/SPKT/POLRES PESAWARAAN/POLDA LAMPUNG.) Sampai pada proses penyelidikan dalam minggu-minggu ini pemanggilan para saksi, saya sebagai pengacara dan pendamping hukum meminta kasus ini segera di tindak lanjuti .

Lanjut nya DR (Can) Nurul Hidayah SH.MH. ”Menurut saya perkara ini telah jelas korban adalah profesi Wartawan maka jelas ada dugaan melanggar Undang undang Pers No 40 thn 1999 pasal 18 . Sehingga proses hukum harus berjalan sesuai koridor hukum, dan Polres Pesawaran telah memproses Laporan Herizon dengan cepat sekali, dan saya apresiasi terhadap kinerja Reskrim Polres Pesawaran semoga proses hukum ini sesuai dengan fakta di lapangan berdasarkan keterangan saksi Supriono dan istrinya sebagai warga, Abdul Roni, Samsudin, Yuliansah serta di dukung oleh vidio”.ujarnya Ketua Terpilih DPC Peradi Gedongtataan

Sementara Kasat Reskrim Polres Pesawaran AKP. Eko Rendi Oktama yang di hubungi melalui telpon mengungkapkan bahwa “kasus intimidasi dan pengancaman awak media yang dilakukan oknum kades Bagelen memasuki proses penyelidikan dan dalam waktu dekat ini akan kami panggil para saksi untuk di minta keterangan nya, untuk itu kedua belah pihak mohon kesabarannya biarkan kami pihak kepolisian bekerja” uacap nya

Sufiawan selaku ketua korwil Forum Pers Independent Indonesia (FPII) Pesawaran. “Meminta pihak kepolisian Polres Pesawaran untuk segera memanggil kades arogan tersebut agar tidak semena-mena terhadap insan pers yang ada di Kabupaten Andan Jejama ini, saya selaku ketua FPII korwil pesawaran menyayangkan atas tindakan kades Bagelen yang arogan dan sok jagoan itu,” ucapya dengan nada kecewa.

Sementara itu Feri Darmawan sebagai ketua Forum Komunikasi Wartawan Kabupaten Pesawaran (FKWKP) , “meminta kasus ini harus dituntaskan dan tidak ada lagi Kades arogan di Kabupaten Pesawaran ini . Seharusnya kades yang ada di pesawaran ini bersinergi dengan media untuk kemajuan Desa nya bukan malah menjadi koboi dan sok hebat”. Ujarya

Fabian Jaya selaku pembina LSM LIRA kabupaten Pesawaran mengecam keras atas tindakan kades Bagelan tersebut, dan meminta pihak kepolisian segera menuntaskan kasus ini. Biar menjadi contoh kades yang lainnya untuk tidak berbuat seperti ini lagi.

Herizon Media Indo Team.com. Yang tergabung di Forum Pers Independent Indonesia.(FPII)korwil Pesawaran, selaku pelapor yang mengalami intimidasi dan pengancaman, oleh kades Bagelen berharap kasus nya segera terang benderang, karna saya sebagai warga Negara Indonesia yang baik menyerahkan sepenuhnya nya kepihak yang berwajib karena Azas Negara kita, adalah Negara hukum biarkan pihak kepolisian bekerja dan kita lihat hasilnya nanti. (Anton)

Sumber : FPII Korwil Pesawaran.

You might also like

error: Content is protected !!